Proptosis Bulbi Ocular pada Anjing

Proptosis Bulbi Ocular pada Anjing

Prolapsus bulbus ocular adalah menonjolnya bola mata keluar dari rongga mata. Keadaan ini merupakan kasus mata darurat, terjadi karena benturan atau trauma benda tajam atau tumpul. Pada anjing ras brachiocephalic yang mempunyai palpebrae fisure yang panjang, dan anatomi mata yang buphthalmos adanya sedikit tekanan pada zygomatic arch dan akibat salah dalam memegang/restrain pada waktu penanganan sehingga menimbulkan proptosis/prolapsus bulbus oculi. Melalui pengertian tahapan-tahapan pertolongan pertama dan penanganan yang tepat dan sistematis diharapkan kebutaan dapat dicegah demikian pula rasa sakit dapat dihilangkan. Untuk itu diperlukan pengobatan langsung. Contohnya pada kasus glaucoma, luksasio lensa, kebutaan yang mendadak sehubungan dengan kasus posterior uveitis, melepasnya retina detachment, mata katarak pada anjing dan perdarahan pada retina dan ruang anterior. Ada tiga metode penanganan terbaik berdasarkan tingkat keparahan proptosis adalah, reposisi, canthotomy tarsorraphy dan enukleasi.

Mata merupakan struktur tubuh yang sangat sensitif. Bila debu masuk kedalam mata bias menimbulkan iritasi ringan. Mata dilindungi oleh tulang tulang orbita. Secara anatomis mata dibagi atas empat bagian yaitu : kelopak mata, rongga mata, bola mata dan sistem saluran air mata (lakrimal). Bola mata terdiri atas : dinding dan isi bola mata. Dinding bola mata dibagi sclera dan cornea sedangkan isi bola mata terdiri dari : iris, pupil, retina, badan kaca dan lensa (Gambar 1)(Foster dan Smith. 2006 ).

Benturan pada bagian belakang kepala dapat menyebabkan terjadinya prolapsus bulbus oculi adalah keluarnya bola mata dari tempatnya yang normal (kelopak mata) karena adanya spasmus, dari musculus orbicularis oculi. Keadaan ini merupakan kasus mata darurat, terjadi karena benturan atau trauma benda tajam atau tumpul. Pada anjing ras brachiocephalic yang mempunyai palpebrae fisure yang panjang, dan anatomi mata yang buphthalmos adanya sedikit tekanan pada zygomatic arch dan akibat memegang/restrain yang salah waktu penanganan akan menimbulkan proptosis (Archibald,1974)
Proptosis atau luksasio bulbi adalah menonjolnya bola mata keluar dari rongga mata. Merupakan salah satu kasus mata darurat, biasanya karena kecelakaan mobil, benturan akibat berkelahi dengan binatang lain, atau tendangan. Tekanan pada lengkung zigomatik akan mendorong bola mata keluar dari palpebrae fissure dan sering disebut luksasio (Tilley dan Smith, 2002).

Jika mata nampak menonjol, konjungtiva merah dan bengkak secara mendadak, ini menunjukkan pembuluh darah arterial mata mungkin masih baik tetapi drainase vena tersumbat. Kornea mata akan mengalami kekeringan dan rusak, demikian pula saraf mata mengalami kerusakan yang tidak dapat disembuhkan, walaupun kejadiannya belum beberapa jam. Jika proptosis ringan dan sedang tanpa kerusakan syaraf dan otot, prognosanya baik. Demikian juga jika kejadiannya kurang dari 1 jam pada ras lain dan kurang dari 15 menit untuk Pekingese, prognosanya baik. Tetapi jika kejadiannya sangat parah prognosanya buruk/buta (Kirk N and Gellatt, 2001).

Anjing ras brachycephalic seperti Pekingese dan Shih Tsu merupakan ras predisposisi yang perlu perhatian khusus dalam kasus luksasio ini. Pada kedua ras ini bola mata bertengger begitu dangkal, terbuka antar kelopak mata ( besar/”belo”). Aktifitas anjing yang berlebihan atau dalam keadaan marah dapat membuat bola mata luksasio. Bola mata juga akan mudah terjadi luksasio jika penanganan waktu memeriksa mata terlalu kasar, oleh karena itu menenangkan/restrain pasien Pekingese tidak boleh menjambak kulit tengkuknya (Tilley dan Smith, 2002).

Indikasi
Prolapsus bulbus oculi dapat terjadi akibat infeksi, benturan, dan tumor malignan. Anjing dimana tulang orbitalnya menonjol misalnya Pekingese, Pugs dan jenis  brachycephalic mudah mengalami prolapsus bulbus oculi, bahkan bisajuga terjadi akibat kesalahan restrain. (Archibald,1974)

Metode dan Teknik Operasi
Persiapan Pra-Operasi
Sebelum operasi dilakukan, ruangan dan tempat operasi, alat-alat disterilkan, dan obat-obatan yang akan digunakan dipersiapkan. Pemeriksaan keadaan fisik pasien secara umum, sebelum dilakukan operasi pasien dipuasakan terlebih dahulu selama 6 – 12 jam.

Alat dan Bahan
Peralatan yang digunakan antara lain : meja operasi, stetoskop, spuit, scalpel, needle, holder, gunting bengkok dan lurus, pinset anatomis dan cirurgis, alli’s forceps, arteri klem anatomis dan cirurgis, drapping, tampon, sarung tangan dan lampu operasi. Bahan-bahan yang digunakan yaitu benang cat gut dan nilon, kain kasa, alkohol 70%, iodium tincture 3%, aquades, NaCl fisiologi, obat premedikasi (atropine sulfat) dan anestesi (ketamin dan xylazin), antibiotik (penicillin oil) dan salap mata.

Premedikasi dan Anestesi
Premedikasi yang digunakan adalah atropin sulfat dengan dosis 0,2-0,5 mg/kg BB secara intra muscular. Setelah ± 10 menit dilanjutkan dengan pemberian anestesi umum yaitu xylazine 2-3 mg/kg BB dan ketamin 10-40 mg/kg BB  secara  intra muscular (Allen dkk., 1993). Setelah  pemberian anestesi, frekuensi nafas dan denyut jantung dimonitoring setiap 10 menit sampai pembedahan selesai (Tilley dan Smith, 2002).

Tehnik Operasi
Operasi ini terdiri atas pengangkatan bola mata bersamaan dengan konjungtiva dan membran nictitan. Hewan diletakkan lateral rekumbensi, lalu dilakukan pemasangan duk steril pada mata yang akan dioperasi. Daerah yang akan di insisi diolesi yodium tincture 3%.

Teknik operasi metode Bemis  sebagai berikut :
  • Kelopak mata disatukan dengan jahitan nilon pola menerus
  • Dibuat sayatan elips sepanjang tepi kelopak mata menembus otot kelopak mata sampai konjungtiva.
  • Dengan tetap menarik bulbus oculi dan tanpa menyayat konjungtiva, jaringan retrobulbus disayat sampai lepas dengan muskulus-muskulusnya kemudian dipotong sedekat mungkin dengan bulbus oculi. Penarikan diteruskan sampai musculus retractor oculi terlihat.
  • Muskulus retractor oculi, arteri, vena, dan saraf diklem dengan forcep lengkung.
  • Pendarahan dikontrol dengan menjahit vena dan arteri yang terpotong dengan benang chromic catgut.Dead space yang terbentuk ditutup dengan mempertemukan jaringan retrobulbus dan musculus mengunakan benang  cat gut 3-0 secara simple continous, kulit dijahit dengan benang nilon pola simple interrupted. (Archibald,1974) 
Pembahasan
Pertolongan pertama dan penanganan yang tepat dan sistematis pada kasus prolapsus bulbus oculi diharapkan kebutaan dapat dicegah demikian pula rasa sakit dapat dihilangkan. Ada tiga metode penanganan terbaik berdasarkan tingkat keparahan proptosis adalah, reposisi, canthotomy tarsorraphy dan enukleasi. (David dan Eugene , 1996).

Metoda reposisi
Metoda ini sering digunakan untuk mengatasi proptosis yang ringan, dimana terdapat perdarahan yang minim dan tidak ada kerusakan pada otot mata. Untuk lebih mudah dalam melakukan reposisi sebaiknya lakukan restrain, selanjutnya angkat kelopak mata dorsal dan ventralis menggunakan allis forsep atau strabismus hook secra perlahan-lahan dan usahakan mendekati posisi normal kemudian masukkan bola mata dengan cara menekan permukaan dengan kasa steril yang lembab, sampai dirasakan bola mata masuk ke rongga orbitalnya. Berikan salf mata untuk pemakaian 7 hari. (Archibald,1974)

1. Canthotomy dan tarsorraphy
Metode ini digunakan untuk mengatasi proptosis yang sedang, dimana otot mata masih utuh, tetapi sudah terjadi peradangan yang parah, dan bengkak yang agak hebat, sehingga usaha untuk memasukkan kembali bola mata ke posisi normal masih tidak sempurna. Dibawah pengaruh anastesi tarsorraphy sementara dan canthotomy dilakukan dengan cara menyayat lateral canthus sepanjang kurang lebih 1 cm, sehingga bola mata dapat ditekan masuk, selanjutnya dengan menggunakan benang 4/0 atau 5/0 jahitkan kembali sayatan yang dibuat tadi menggunakan jahitan sederhana, diikuti dengan penjahitan tarsorraphy (ventrikel matras) sebanyak 2 – 3 jahitan sambil menyisipkan slang karet kecil atau kancing khusus agar tidak terjadi iritasi benang dengan jaringan. Usahakan benang ditempatkan diantara cilia palpebrae dan sedikit lateral kelenjar meibomian, agar tidak menimbulkan entropion dan kerusakan pada kornea. Jahitan canthotomy dan tarsorraphy sementara dibuka 12-14 hari sesudah operasi. (Archibald,1974)

2. Enucleasi bulbi
Cara ini digunakan jika kerusakan bola mata sangat parah karena syaraf serta otot- otot rusak dan mata sudah hampir 80% keluar dari tempatnya. Pendekatan operasi enucleasi atau pengangkatan bola mata dan konjungtiva juga digunakan pada penanganan kasus glaucoma yang menimbulkan kesakitan bagi penderita, radang kornea campuran yang mencair, dan neoplasia intraocular. (Archibald,1974)

3. Tahapan tahapan operasi enukleasi:                          
  • Dibawah pembiusan umum, bersihkan dengan desinfektan providone iodine/betadine dari mulai kelopak mata, ke konjungtiva dan kornea.
  • Untuk memudahkan penyayatan kulit sebaiknya lekatkan dahulu kelopak mata atas dan bawah dengan menjahitkannya, lalu sayat sekitar kelopak mata selebar 3-5 mm dari tepi kelopak mata.
  • Pisahkan kulit kelopak mata atas dan bawah dari jaringan sub konjungtiva. Selama pemisahan ini usahakan perkecil pengaruh tekanan pada bola mata. Gunting ligamentum septum orbital dibagian medial kemudian lakukan yang sama di bagian lateral, dan lakukan preparasi ini sedekat mungkin dengan sklera untuk menghindari perdarahan yang hebat.
  • Gunting semua otot-otot penggantung bola mata sedekat mungkin dengan sklera, setelah bola mata hampir terlepas, putar 360 0 dan jepit batang yang tersisa dengan menggunakan jepitan bengkok yang kuat. Jahit dengan kuat menggunakan benang 2/0-3/0 dibawah jepitan.
  • Lalu potong sehingga seluruh bola mata terangkat. Jahitkan sisa otot dan jaringan dijahit dengan pola matras menggunakan benang absorbable 3/0–4/0. Terakhir jahitkan kulit dengan jahitan matras dan sederhana. Buka jahitan 10-12 hari pasca operasi.
  • Berikan obat antibiotik oral seperti Clavamox atau augmentine untuk 5 hari sesudah operasi, dan penghilang sakit untuk 2 hari. (Archibald,1974)
Pasien dengan permasalahan mata yang bersifat darurat dapat disebabkan oleh trauma/benturan dan karena penyakit. Trauma karena benturan langsung maupun tidak langsung ke organ mata, dalam hal ini termasuk kejadian luksasio/prolapsus bola mata akibat berkelahi atau benturan benda tumpul, kecelakaan tertabrak mobil. Trauma langsung pada daerah mata juga dapat menimbulkan robeknya kelopak mata, konjungtiva, kornea dan kerusakan bagian dalam bola mata. Keadaan darurat akibat penyakit umumnya ditandai dengan perkembangan kerusakan matanya berjalan begitu cepat (1 –2 hari) sampai mencapai rasa sakit yang berlebihan, kebutaan atau kerusakan bagian dalam bola mata. Untuk itu diperlukan pengobatan langsung. Contohnya pada kasus glaucoma, luksasio lensa, kebutaan yang mendadak sehubungan dengan kasus posterior uveitis, melepasnya retina detachment, dan perdarahan pada retina dan ruang anterior. (Tilley dan Smith, 2002).

Pengobatan
Prinsip dasar dalam menangani kasus prolapsus ulbus oculi adalah bola mata diusahakan secepatnya harus dikembalikan ke posisi normal, namun sayangnya tidak semua kasus ini dapat kita lakukan secara cepat dan memuaskan mengingat banyak klien tidak mengetahui  cara mengatasinya dalam memberikan pertolongan pertama, serta umumnya pemilik tidak sesegera mungkin membawa hewannya ke dokter hewan. Namun demikian metoda pengobatan dan penangannyapun tergantung pada jenis proptosisnya. (Tilley dan Smith, 2002).

Pencegahan
  • Pada Anjing Pekingese, perlakuan medial canthoplasty dapat dipertimbangkan sebagai pencegahan untuk terjadinya proptosis.
  • Restrain pada anjing yang termasuk kedalam ras brachiocephalic harus diperlakukan secara hati- hati.
  • berikan masukkan kepada pembiak anjing untuk tidak mengembangbiakan ras anjing dengan palpebrae fissure yang terlalu panjang.
Kesimpulan
Dilihat dari tingkat keparahannya proptosis terbagi menjadi 3 bagian.
  1. Proptosis ringan, yaitu bola mata nampak menonjol keluar tanpa ada perdarahan.
  2. Proptosis sedang, yaitu bola mata nampak menonjol disertai perdarahan atau luka tanpa kerusakan otot yang berarti dan lamanya kejadian tidak lebih dari 15 menit untuk ras Pekingese dan kurang dari 2 jam untuk ras lainnya.
  3. Proptosis Bulbi Ocular parah, yaitu bola mata menonjol disertai kerusakan syaraf dan sampai putusnya otot retraktor oculi anguli dan retraktor bulbi, sehingga daya lihat sudah dipastikan negatif/buta.



Contact Us

Name

Email *

Message *

Back To Top